Takut

Hello folks!

Kali ini, kita bakal ngebahas videonya NTT DOCOMO Vision 2020 Culture Symphony. Buat yang belum liat videonya, liat dulu yuk!

Nah, gimana menurut kalian? Kurang lebih video ini bakal ngegambarin tentang teknologi di tahun 2020 nanti. Disana diceritain tentang jarak dan waktu itu udah gak ada artinya lagi. Tinggal lirik ke layar kaca, nanti itu akan otomatis kehubung ke orang yang mau kita hubungin. Semua hubungan, dari relatif, teman, keluarga, sampe bisnis pun jadi lebih mudah. Karena gak usah ketemu langsung, tapi uda bisa komunikasi. Arus informasi dan ilmu pengetahuan pun jadi lebih lancar, dari bahasa hingga science, semua udah diprogram. Komunikasi dengan siapapun, dengan bahasa apapun, harusnya lebih lancar.

Dengan segala kekerenan teknologi ini, entah kenapa gw jadi kagum, excited tapi sekaligus takut. Takut semuanya jadi serba artifisial, terus komunikasi yang super lancar itu malah bikin kita jadi effortless buat ngapa-ngapain. Emang sih, tujuan utama dari teknologi adalah mempermudah kehidupan manusia, tapi gw gak kebayang gimana jadinya kehidupan kita nanti.

Bayangin deh, coba kita liat dari teknologi Blackberry yang ada sekarang. Bener, kalo itu mempermudah komunikasi dan arus informasi buat komunitasnya. Tapi liat lagi deh, sekarang gak cuma yang jauh aja jadi kerasa deket, tapi yang deketpun jadi kerasa jauh. Gw kerasa banget, kalo lagi makan malem sama keluarga misalnya. Semua orang sibuk ngecek Blackberrynya masing-masing. Dari informasi yang penting, sampe broadcast-broadcast ga penting, semuanya penasaran diliat, penasaran dibaca. Secara gw lagi gak tinggal bareng bonyok, pas weekend pas bisa ngumpul malah pada asik sendiri sama BBnya. Buat apa kita ngeladenin orang yang jauh, yang bahkan mungkin gak se-urgent itu, tapi malah nyuekin orang-orang yang ada disekitar kita? Apa esensinya alat komunikasi kalo gitu. Iya, bisa bikin kita berkomunikasi yang jauh, tapi ngilangin esensi komunikasi sama yang deket.

Terus twitter. Biasanya orang-orang meskipun lagi bareng-bareng, sebelah-sebelahan, malah sibuk ngetweet sana-sini. Meskipun yang di tweet recent event nya, tapi tetep aja woy yang bales juga biasanya orang yang lagi bareng-bareng. Misalnya ya @anakanak ngetweet : “Lagi dinner bareng @anakudang @anakteri @anakunta” terus entar gak lama kemudian di retweet sama @anakudang, @anakteri, dan @anakunta. Woy orangnya lagi disebelah lo woy.

Terus hologram itu juga bikin gw serem. Bukannya gw parno teknologi atau gw kayak nenek-nenek yang anti sama kemajuan jaman. Tapi bayangin deh, orang jadi males nempuh jarak jauh-jauh untuk bertemu in person dengan seseorang. Gara-gara ada teknologi ini. Mungkin aja kan? Padahal, buat gw kehadiran orang in person itu jelas banget efek emosional sama psikologisnya beda. Terus lagi, kalo lo sibuk holograman sama orang-orang yang lagi jauh sama lo, terus orang-orang disekitar kita mau dikemanain coba? Dari pengalaman gw yang pernah tinggal superjauh dari ortu, dan biasanya mengobati rindu via webcam, tapi tetep aja cuuy, beda rasanya.

intinya, gw sangat menyayangkan kalo teknologi ini malah disalahgunain kalo kita pakenya berlebihan. bisa-bisa kita jadi anak-anak instant, anak-anak yang gak pernah berusaha, kita gak bisa ngerasain naik pesawat berjam-jam hanya untuk ketemu orang tersayang yang jauh disana, atau bisa-bisa kita jadi gak sabaran. Badan kita ada disini, tapi otak sama hati kita kemana-mana. Kita jadi gak bisa nikmatin masa sekarang, dimana sekarang itu adalah present, yang gak bisa balik lagi.

gw sih juga berharap yang gw prediksiin ini gak bakal terjadi. seru juga sih kayaknya holograman sama emak gw kalo gw uda pindah ke kutub utara pas umur gw 30an nanti seperti cita-cita gw, mau bisnis jualan es serut disono. tapi tetep aja gw ada parnonya. semoga ini gak kejadian ya. semoga kita dapet yang keren-kerennya aja ya. semoga kita bisa memanfaatkan segala kemajuan ini dengan bijaksana ya. Amin

Salam damai saudara-saudari!

Advertisements

4 Comments on “Takut”

  1. kristiagie says:

    Emang dah yak tulisannya @riskasianaklucu keren keren beud dah..

  2. Laurentius Radit N. says:

    Teknologi memang selalu begitu. Akan terus maju. Kita harus bisa berjalan bersama teknologi jika tidak ingin tertinggal.

    • iya, saya harap perkembangannya juga tidak akan meninggalkan sisi humanisme manusia, dimana keberadaan dan komunikasi langsung secara bertatap muka juga akan memberi pengaruh tersendiri terhadap efek psikologis bagi satu sama lain. Jangan sampai dengan segala kemudahan teknologi, keberadaan orang yang jauh kita ladeni, namun yang terdekat malah kita tinggalkan. esensi dari teknologi itu sendiri malah bisa menghancurkan jika demikian yang terjadi. Namun benar, kembali lagi kepada para penggunanya. šŸ™‚

  3. wah, diakhir paragraf ternyata visi anda tidak kalah mulianya šŸ˜€


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s